Meminta Maaf Atas Pelanggaran HAM Masa Lalu, Walikota Palu Diwawancarai New York Times

PALU, KABAR SELEBES – Walikota Palu Rusdi Mastura mungkin satu-satunya walikota di Indonesia yang diwawancarai khusus oleh jurnalis media Amerika Serikat New York Times. Dua jurnalis New York Times Jeremi dan Anna pada Senin (4/5) sengaja meminta waktu Rusdi Mastura di ruang pertemuan Bandara Mutiara Sis Aljufrie Palu sebelum bertolak menuju Maluku.

Kepada dua jurnalis Amerika itu Cudi, sapaan akrabnya menyampaikan permintaan maaf kepada korban kasus pembunuhan massal yang terjadi pada tahun 1965-1966 yang ada di kota Palu Sulawesi Tengah. Bahkan penegasan ini sudah berulangkali disampaikannya dalam setiap kesempatan baik di depan forum pertemuan soal Hak Asasi Manusia pada skala daerah maupun secara nasional.

Kepada jurnalis New York Times tersebut, Walikota Palu Rusdi Mastura atas nama pribadi dan Pemerintah Kota Palu menyatakan permohonan maafnya. Rusdy Mastura menceritakan kisahnya sewaktu remaja mengaku aktif sebagai anggota Pramuka itu menuturkan, ketika Gerakan 30 September 1965 (G 30 S PKI) pecah, banyak orang yang dituduh terlibat ditangkap oleh tentara.

Suatu ketika Rusdy Mastura sebagai anggota Pramuka bersama rekan-rekannya sempat diperintah aparat tentara untuk menjaga para tahanan. Di sana Rusdi menyaksikan tindak kekerasan terhadap para tahanan sehingga tindak pelanggaran HAM berat terjadi. Bahkan, lanjut Rusdi, antar saudara sendiri saling membunuh.

Rusdy berkeinginan kuat agar peristiwa kelam itu tidak terjadi lagi. Dia bertekad untuk mengubah paradigma masyarakat, terutama di kota Palu agar sadar HAM. Menurutnya, permintaan maaf terhadap para korban pelanggaran HAM berat menjadi salah satu upaya untuk memberi penyadaran tentang HAM kepada masyarakat.

Walau sudah meminta maaf, urainya persoalan belum selesai. Dia mengatakan akan membentuk program rehabilitasi dan rekonsiliasi untuk para korban. Atas dasar itu Rusdi mengajak semua pihak membantu pemerintah Kota Palu menyusun program tersebut seperti Wantimpres, para korban dan lembaga masyarakat sipil yang fokus terhadap isu HAM seperti Solidaritas Korban Pelanggaran Hak Asasi Manusia (SKP HAM) Sulteng dan KontraS. Rusdi berharap Palu menjadi kota yang sadar HAM.

“Saya mau masyarakat menyadari pentingnya HAM,” tegas Walikota Palu ini dihadapan wartawan New Yor Times tersebut. Walikota Palu, H Rusdy Mastura menyadari keputusannya meminta maaf bukannya tanpa hambatan. Soalnya ada kelompok masyarakat lain yang menentang keputusannya itu. Namun Rusdy mengatakan tidak terlalu merisaukan kelompok tersebut.

Menurut Rusdy, hal terpenting yang perlu dilakukan adalah bagaimana memenuhi hak korban. Rusdi berjanji akan memberikan kesehatan gratis bagi korban pelanggaran HAM berat masa lalu. Untuk anak-anak korban ia berjanji akan memberi beasiswa atau pendidikan gratis.(*/Abdee/Humas dan protokol Pemkot Palu)

Sumber: Kabar Celebes

Recommend to friends
  • gplus
  • pinterest

About the Author

SKP-HAM

SKP-HAM

Kami adalah organisasi yang menjadi wadah bagi korban dan keluarga korban yang mengalami praktik pelanggaran HAM di Sulawesi Tengah.
  • gplus

Leave a comment